Tag Archives: money

Kasih Sayang, Kasih Uang

16 Mar

“Coba tolong jelaskan apa gunanya kasih sayang kalau tidak kasih uang?”

Beberapa hari yang lalu saya memuat status tersebut dalam Twitter dan Facebook saya. Jangan tanya apa yang ada di pikiran saya waktu saya membuat kalimat seperti itu, yang jelas pertanyaan itu memang sudah sangat mengganggu pikiran saya dalam waktu yang lumayan lama.

Reaksi yang saya dapat dari status tersebut cukup beragam, mulai dari yang menyetujui, mengatai saya dangkal, bahkan hingga memberikan saya kuliah singkat melalui message FB (terima kasih loh), tapi dari sekian banyak reaksi tersebut hanya ada satu respon yang membuat saya berpikir.

Respon tersebut muncul dari seorang teman blogger saya yang juga masuk dalam friend list saya di Facebook. Beliau mengatakan “mungkin pertanyaan yang harus kamu jawab dulu adalah pentingan kasih sayang atau uang?”

Jadi lebih penting kasih sayang atau uang?

Saya menjawab dua-duanya penting. Ah ya, saya memang manusia yang lemah dalam menentukan prioritas, sehingga saya tidak bisa membuat kesimpulan yang pasti mengenai mana yang lebih penting antara uang dan kasih sayang. Saya juga lemah dalam membuat pilihan sehingga ketika saya diajukan pertanyaan ini, saya lebih memilih untuk bermain aman dan menjawab bahwa keduanya penting.

Tapi bukankah keduanya memang penting?

Kasih sayang itu penting adanya. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya jika saya hidup tanpa kasih sayang. Mungkin saya akan berada di daftar sampah masyarakat atau sudah menjadi pasien rumah sakit jiwa atau bahkan saya sudah meninggalkan dunia ini dari zaman entah kapan, membunuh diri saya karena sudah tidak ada lagi kasih sayang untuk saya.

Tapi apakah kasih sayang cukup untuk membuat seseorang bertahan hidup? Apakah mungkin seseorang dapat bertahan hidup dengan sehat tanpa pernah merasa kelaparan hanya karena makan kasih sayang? Tentu saja tidak. Kalau begitu apa artinya hidup dengan berlimpah kasih sayang jika tidak ada uang?

Maka uang bersifat sama pentingnya. Tanpa uang saya tidak akan bisa bertahan hidup. Semua yang ada di dunia ini dibeli dengan uang. Perut yang lapar harus diberi asupan makanan yang tentu saja dibeli dengan uang. Pikiran yang penat harus diberi hiburan yang tentu saja perlu uang untuk memperolehnya. Ketika sakit, untuk bertahan hidup pun saya harus pergi ke dokter dan mengkonsumsi obat-obatan dan memerlukan uang untuk bisa membeli itu semua.

Tapi apakah hidup dengan berlimpah uang akan terasa lebih indah dan jauh lebih baik jika tidak ada kasih sayang di dalamnya, sekali pun kasih sayang itu muncul dari diri sendiri? Ah, saya ragu akan hal itu.

Maka melihat berdasarkan skala kebutuhan dan fungsi yang diberikan, hingga kini saya masih juga tidak bisa membuat prioritas antara uang dan kasih sayang. Jika diibaratkan dalam bentuk barang, maka jelas sekali bahwa kasih sayang dan uang bukanlah sebuah barang substitusi yang bisa diganti ketika yang satunya lagi tidak ada, kasih sayang dan uang adalah barang komplementer yang harus saling melengkapi satu sama lain.

“Buat gue, uang jauh lebih penting, Sen. At least kalau gue punya uang banyak, gue bisa beli segalanya, termasuk kasih sayang.”

Saya tertawa mendengar jawaban teman saya tersebut. Iya juga sih, uang bisa saja membeli kasih sayang, tapi bukankah jika kasih sayang diperoleh dengan cara ‘dibeli’ maka kasih sayang yang didapatkan adalah kasih sayang yang instan dan tidak tulus, kasih sayang yang hanya berlandaskan uang dan bisa hilang seketika karena kasih sayang tersebut menemukan ‘ladang uang’ yang lebih subur?

 

 

 

P.S. Gambar diperoleh dari http://gettyimages.com

Lagi-Lagi Uang

14 Mar

“Apakah uang benar-benar bisa membeli kebahagiaan?”

Beberapa hari yang lalu secara mengejutkan seorang teman menanyakan pertanyaan tersebut pada saya. Saya terdiam.

Sisi diplomatis dan hipokrit dalam diri saya menjawab bahwa tidak semua hal bisa dibeli dengan uang, salah satunya adalah kebahagiaan. Memiliki uang banyak belum tentu bisa memberikan jaminan seseorang akan bahagia.

Tapi tentu saja sisi kapitalis dan realis saya mengelak jawaban seperti itu. Saya tidak bisa membohongi diri saya dengan menyatakan bahwa jawaban tersebut adalah jawaban yang tepat untuk saya. Maka setelah melalui proses pemikiran yang cukup singkat, saya pun menjawab ‘iya’ untuk pertanyaan tersebut.

Realita menyatakan bahwa uang adalah segalanya. Tanpa uang seseorang akan powerless. Uang bisa membeli segala yang kita inginkan rumah, baju, sex, kekuasaan, bahkan cinta sekali pun. Maka dengan adanya fakta yang terjadi di hadapan saya, saya menarik kesimpulan bahwa uang memang benar-benar bisa membeli kebahagiaan, tidak secara langsung memang, tapi setidaknya tanpa uang seseorang tidak akan bisa bahagia.

“Bagaimana kalau kamu pada akhirnya menjadi seseorang yang super kaya dengan uang tak terbatas tapi lalu menyadari bahwa diri kamu tidak bahagia?”

Saya terdiam, merasa pertanyaan  yang diajukan oleh teman saya yang lain telah menampar saya dengan keras.

Jika suatu hari nanti saya menjadi manusia super kaya dengan uang tak terbatas (amin untuk yang ini) tapi tidak bahagia (amit-amit untuk ini)… well at least I become unhappy people at a nice place 🙂

Ini Soal Aktualisasi Diri

4 Jan

“Arrghh… I hate it when he did that!”

Seruan mendadak dari seorang teman spontan membuat saya menoleh padanya. Matanya sibuk memandangi sebuah jam di tangan kirinya. Saya mengenal jam tersebut. Beberapa bulan yang lalu, ketika sedang berjalan-jalan di sebuah mall, teman saya ini melihat jam tersebut dan langsung merasa jatuh cinta, sayangnya sebagai masyarakat yang hidup di dunia bagian realita, untuk mampu membeli jam tangan tersebut, teman saya perlu menabung dan sebagai manusia yang hidup di kota besar dan kapitalis sejati, menabung tentu saja tidak akan pernah menjadi satu hal yang mudah mengingat dengan menabung berarti jatah hang out di kafe mahal perlu dikurangi.

Mengetahui usaha mati-matiannya (*berlebihan) untuk memperoleh jam tangan tersebut, saya tentu saja merasa heran kenapa bisa teman saya ini tidak terlihat senang dan malah cemberut ketika jam tersebut akhirnya berada di tangannya.

Antara memiliki kemampuan membaca pikiran atau memang ekspresi saya yang terlalu gampang ditebak, teman saya pun mulai mencurahkan kekesalannya karena pacarnya yang dari segi sosial ekonomi berada di atasnya membelikan jam tangan impiannya tersebut. Menurut teman saya, pacarnya tersebut sudah lancang dan kurang ajar karena dengan mudahnya dan tanpa permisi dulu yang bersangkutan membeli mimpi teman saya tersebut.

“Loh bukannya lo harusnya seneng karena akhirnya lo bisa dapat jam tangan itu? Secara kalo lo nabung sendiri gue rasa baru akhir tahun ini kali lo beli tuh jam, keburu nggak musim.”

“Iya sih! Tapi bukan itu masalahnya, Sen. Masalahnya adalah selama proses gue mendapatkan jam tangan tersebut, gue mulai sadar kalo itu bukan sekedar jam tangan, itu adalah mimpi dan cita-cita yang harus gue raih. Tujuan gue akhirnya berubah, bukan lagi untuk beli jam itu tapi untuk belajar konsistensi dan tegas sama diri gue sendiri, supaya pada akhirnya gue bisa mendapatkan apa yang gue mau. Gue juga pengen banget ketika gue ngelihat jam tangan itu, yang gue lihat bukan cuma waktu tapi betapa hebatnya diri gue karena akhirnya bisa memperoleh apa yang gue mau dengan usaha gue sendiri, bukannya malah ngelihat laki gue yang hidupnya serba enak dan bisa membeli mimpi gue dengan gampang tanpa harus usaha mati-matian kayak gue. Apa yang gue lihat di jam tangan ini sekarang bukannya bikin gue bangga, tapi malah bikin gue sakit hati.”

Saya tertohok mendengar pernyataan teman saya tersebut. Kalimat tersebut mengingatkan saya akan reaksi Samantha ketika Smith memberikannya cincin berlian yang menjadi incarannya dalam sebuah acara lelang, reaksi yang hampir sama dengan reaksi teman saya ini.

Pembicaraan tersebut membuat saya berpikir bahwa kita tidak akan pernah bisa menilai sebuah barang hanya berdasarkan label yang tertera atau nominalnya.

Pada akhirnya, sebuah barang mencerminkan pemakainya.

Sebuah barang bisa menjadi cerminan mengenai status sosial dan ekonomi pemakainya. Tas Hermes misalnya, mencerminkan mengenai status sosial dan ekonomi minimal A bagi pemakainya, sebab tanpa harus melihat nominalnya pun, saya rasa masyarakat dengan kelas sosial dan ekonomi menengah (apalagi bawah) akan merasa minder memasuki outletnya yang mewah dan dijaga oleh satpam yang akan memandang sebelah mata orang yang memasuki outlet tersebut dengan pakaian tidak gaya yang akan mengundang komentar negatif dari para police fashion.

Sebuah barang juga bisa mencerminkan mengenai karakteristik pemakainya. Saya kurang ahli dalam hal ini, tapi setidaknya saya bisa melihat apakah seorang perempuan masuk dalam kategori feminin atau boyish dari apa yang dikenakannya. Atau apakah seseorang pintar menjaga kebersihan atau dekil dari seberapa bersih barang-barang yang dikenakannya.

Sebuah barang bisa bercerita banyak. Selalu ada cerita yang tersimpan di balik sebuah barang, cerita yang akan mengingatkan pemakainya akan sesuatu, lalu membaginya kepada teman-temannya atau hanya mengundang sebuah emosi muncul di permukaan pemiliknya ketika secara tak sengaja kenangan akan barang tersebut muncul.

Maka dari itu, ketika teman saya mengekspresikan kekecewaannya, saya lantas bisa mengerti reaksinya tersebut. Barang tersebut diharapkan teman saya dapat mengekspresikan dirinya. Jam tangan itu seharusnya dapat menyimpan cerita mengagumkan akan perjuangan teman saya, seorang wanita muda perkotaan yang boros dan sangat kapitalis tapi harus rela mengurangi jatah hang out dan belanjanya demi mendapatkan jam tangan tersebut. Apa yang dikenakan teman saya pada tangan kirinya seharusnya dapat mengingatkan dua hal pada teman saya ketika meliriknya: waktu dan perjuangan. Dan tentu saja, hal-hal tersebut tidak akan pernah terjadi karena jam tersebut diperoleh dari hasil pemberian.

Tapi mau bagaimana lagi? Nasi sudah menjadi bubur. Teman saya ini tentu saja tidak akan bisa menolak pemberian pacarnya, kecuali jika teman saya ini berniat mencari masalah dan mengakhiri hubungannya itu.

Setidaknya pengalaman tersebut memberikan saya dan teman saya pelajaran bahwa ketika menginginkan sesuatu untuk diri sendiri, alangkah lebih baik kalau hal tersebut dipendam rapat-rapat agar kejadian serupa tidak akan terjadi lagi.

Dan sedikit nasehat untuk para lelaki di luaran sana, ketika pacarmu menginginkan sesuatu, jangan ambil keputusan seenaknya untuk membelikan barang tersebut, cari tahu dulu apakah pasanganmu itu ingin kamu membelikannya atau ingin dia membelinya sendiri.

P.S. Gambar diperoleh dari http://gettyimages.com

Oh Life!

20 May

Seorang anak membentak orang tuanya karena tidak dibelikan Nintendo Wii, sementara anak yang lain terpaksa harus bekerja menjadi kuli angkut di pasar untuk membayar obat yang diperlukan demi kesembuhan ibunya yang sedang terkapar tak berdaya di gubuknya.

Seorang anak pengusaha bekerja asal-asalan di perusahaan milik keluarganya, sementara seorang fresh graduate yang potensial sibuk mengetuk satu demi satu pintu perusahaan hanya untuk meminta sebuah pekerjaan dengan gaji kurang dari 2 juta.

Seorang ibu-ibu muda arisan di sebuah mall sambil memamerkan tas barunya yang harganya cukup untuk membiayai 3 kali makan sekampung, sementara seorang nenek-nenek tua harus menjadi pemulung hanya untuk mencari makanan yang tidak memenuhi standar kelayakan gizi.

Terakhir, saya menghabiskan begitu banyak waktu saya di sebuah coffee shop tanpa alasan yang jelas, sementara di luaran sana seorang anak terpaksa putus sekolah karena tidak mampu membayar biaya pendidikan yang harganya sama dengan 3 gelas kopi yang saya minum.

Kejadian tersebut adalah cuplikan kejadian-kejadian yang saya lihat dan saya alami dalam waktu satu bulan terakhir ini. Well, kalau saja saya lebih pintar menggunakan seluruh sense yang ada dalam diri saya, maka saya akan menjadi sedikit lebih peka dan menyadari betapa ironinya dunia di sekitar saya sejak dulu.

Kejadian-kejadian tersebut membuat saya ingin berteriak sekeras mungkin, meneriakkan sebuah kalimat yang saya yakin semua orang menyadarinya “life is not fair!”.

Ya, life is not fair. Orang-orang (termasuk saya) mendapatkan apa yang tidak seharusnya didapatkan. Ada masa dimana saya sangat ingin menutup mata dan telinga saya, menutup diri saya terhadap kenyataan yang terjadi di sekitar saya. Tapi masalahnya adalah saya tidak bisa. Saya hidup di dunia nyata, dimana ketidakadilan dan kesenjangan adalah santapan mata dan telinga saya sehari-hari dan begitu banyak orang yang terpaksa menyerah pada mimpi-mimpinya terdahulu hanya karena terbentur oleh realita.

Pada akhirnya kenyataan tersebut membuat saya berpikir, apakah dunia ini akan menjadi tempat yang jauh lebih baik jika hidup berjalan dengan adil? Apakah akan menjadi sangat menyenangkan dan nyaman jika setiap orang mendapatkan apa yang benar-benar seharusnya mereka dapatkan?

Lucu, karena jawaban tidak justru langsung muncul di pikiran saya begitu pertanyaan tersebut saya ajukan pada diri saya sendiri.

Saya membayangkan situasi dimana setiap orang mendapatkan apa yang seharusnya mereka dapatkan. Saya membayangkan setiap orang mendapatkan hal baik karena mereka telah berkelakuan baik dan mendapatkan hal buruk ketika mereka telah berkelakuan buruk. Saya membayangkan rasio kejadian baik dan buruk yang akan menimpa saya sebagai akibat dari tindakan saya. Saya membayangkan diri saya akan menjadi sangat tidak siap ketika hal buruk menimpa saya karena saya baik secara sengaja maupun tidak sengaja telah berbuat buruk. Saya membayangkan tentang semua orang berlomba-lomba berbuat baik untuk mendapatkan imbalan yang serupa, saya membayangkan diri saya meragukan setiap perbuatan baik yang dilakukan orang-orang (dan diri saya sendiri).

Terakhir, saya membayangkan akan menjadi sangat mudahnya hidup ini karena setiap yang kamu peroleh adalah hasil dari perbuatan kamu. Ketika kamu berbuat A, maka kamu akan mendapat A, sementara jika kamu berbuat B, maka kamu akan mendapat B. Hidup akan terasa sangat hitam putih, tidak ada grey area dan sepertiny faktor luck dan teori peluang sama sekali tidak akan berlaku dalam situasi seperti ini.

Pada akhirnya jawaban saya membuat saya berpikir bahwa mungkin hidup memang seharusnya tidak adil. Mungkin hidup memang seharusnya dipenuhi oleh begitu banyak peluang dan pengalaman. Mungkin setiap hal yang kita dapat memang seharusnya tidak selalu hal yang layak kita dapatkan. Mungkin…, argh, siapa saya sih berani-beraninya mengomentari soal ini?!

“Life’s hard. It’s supposed to be. If we didn’t suffer, we’d never learn anything.”

Taken from Jesse on Before Sunset

Mereka Bilang Saya Matre

3 Apr

Mereka bilang saya matre.

Mereka yang saya maksud adalah beberapa orang teman saya yang akhir-akhir ini karena situasi mengharuskan kami mengerjakan sesuatu dalam tim hingga akhirnya terjalin kedekatan satu sama lain. Jadi berhubung ada begitu banyak waktu yang saya habiskan dengan mereka baik secara offline maupun online, maka akhirnya kami pun saling bertukar cerita tentang segala hal, mulai dari gosip nggak penting hingga hal-hal yang sifatnya berat seperti politik atau perekonomian negara.

Mereka bilang saya matre.

Semuanya berawal dari cerita tentang mengapa saya lebih memilih untuk menjomblo ketimbang berpacaran, mengingat saat ini saya sedang menjalani kedekatan tanpa status dengan seorang lelaki. Saya pun mulai bercerita tentang lelaki yang saya inginkan untuk menjadi pasangan saya. Tidak usah muluk-muluk, saya cuma butuh lelaki yang mapan secara finansial, identitas, dan spiritual.

Mereka bilang saya matre.

Masalahnya ketika mereka bertanya standar mapan secara finansial menurut saya, mereka menyimpulkan bahwa mapan secara finansial menurut saya sama artinya dengan kaya.

Saya pikir apa salahnya menjadi matre? Kenapa, mengutip dari lagu, cewek matre harus ke laut? Kalo semua cewek matre harus ke laut nanti jadi penuh dong?

Dan tanpa bermaksud untuk membela diri sendiri, saya rasa saya lebih mengkategorikan diri saya sendiri sebagai perempuan realistis ketimbang perempuan matre.

Iya, saya akui saya memang mencari lelaki kaya, tapi saya rasa batas kaya yang saya inginkan pun masih dalam tahap wajar. Saya tidak butuh pangeran Kelantan atau anak pengusaha yang bisa membuatkan pesta pernikahan senilai 100M. Saya cuma butuh lelaki yang memiliki pekerjaan, memiliki kendaraan, memiliki penghasilan di atas penghasilan per bulan saya, dan berdasarkan kemampuan ekonomi minimal sama atau kalau bisa lebih baik dari saya.

Itu saja! Cukup!

Lagian kalau saya ini perempuan matre, maka saya akan menuntut lelaki yang dekat dengan saya, baik yang berstatus maupun yang tidak untuk membelikan saya ini dan itu. Kenyataannya adalah saya sama sekali tidak pernah meminta para lelaki itu untuk membelikan saya apa pun. Saya tidak pernah meminta mereka membelikan saya baju, sepatu, atau bahkan handphone. Kalau saya lagi kepingin sesuatu, saya akan menabung untuk membelinya sendiri.

Lalu kenapa saya membutuhkan lelaki mapan finansial, atau menurut mereka, lelaki kaya?

Itu karena saya percaya bahwa cepat atau lambat, ketika saya berkencan dengan lelaki yang dari segi ekonomi di bawah saya, maka uang akan menjadi masalah dalam hubungan kami.

Oh ya, maafkan saya karena saya pernah berhubungan dengan seorang lelaki yang suka membatalkan janji kencan dengan saya dengan alasan sedang tidak punya uang. Maafkan saya juga karena beberapa kali saya sempat menjalani hubungan dengan lelaki yang memanfaatkan saya secara finansial. Maafkan saya karena sejarah hubungan yang kurang baik dengan beberapa orang lelaki membuat saya terpaksa menilai kelayakan seorang lelaki untuk menjadi pasangan saya berdasarkan kemapanan (atau kekayaan)nya.

Lagian, saya rasa wajar saja bila saya membutuhkan lelaki yang mapan (atau lagi-lagi kaya?) sebagai pasangan saya. Setiap orang ‘kan berhak menentukan standardisasinya sendiri untuk menjadi bahagia dengan pasangannya, dan buat saya, salah satu kunci kebahagiaannya adalah dengan memiliki pasangan yang mapan.

Saya percaya uang itu memang tidak bisa membeli kebahagiaan dan menjaga keharmonisan hubungan, tapi setidaknya uang akan membuat segalanya jadi lebih mudah.

Jadi ketika mereka bilang saya matre, saya hanya bisa tertawa kecil dan menjawab “mending matre daripada kere”, sambil berkata dalam hati masih untung mereka bilang saya matre, daripada mereka bilang saya monyet.

Ini Bukan Tentang Uang, Jendral!

14 Jan

Beberapa hari yang lalu saya diajukan pertanyaan yang membuat saya mengkerutkan dahi saya. Seorang teman kerja saya, teman paling dekat saya di kantor bertanya:

“Lo ‘kan udah lama ngeblog tapi belum menghasilkan uang sama sekali, kok lo mau sih terus-terusan ngeblog?”

Pertanyaan semacam itu sebenarnya bukan hanya pertama kalinya saya dengar. Saya pernah diajukan pertanyaan sejenis oleh seorang adik angkatan saya di kampus, teman selewat saya, bahkan hingga ketika saya menjadi seorang narasumber di salah satu stasiun televisi di Bandung. Mereka bertanya soal berapa uang yang sudah saya hasilkan dari blog.

Saya memaklumi mereka yang tidak benar-benar mengenal saya, lalu bertanya pertanyaan seperti itu, mungkin mereka berpikir bahwa saya sematrealistis itu hingga segala hal yang berhubungan dengan saya ada kaitannya dengan uang. Tapi kalau yang mengajukan pertanyaan itu adalah teman dekat saya sendiri, perasaan marah dan kecewa.

Saya akui blog ini tidak menghasilkan uang sama sekali, malah terkadang saya yang mengeluarkan uang untuk blog ini. Saya tidak pernah mengecek pagerank saya karena saya memang tidak mau soal itu dan kalau pun saya memiliki pagerank yang cukup untuk memasang iklan, saya tidak akan melakukannya. Blog saya ini juga tidak sebagus itu sehingga ada penerbit yang tertarik untuk membukukan blog ini.

Tapi apa saya peduli soal itu? TIDAK, jendral!

Kamu mau tahu kenapa saya ngeblog?

Bukan… alasannya bukan uang. Saya merasa masih bisa mencukupi kebutuhan saya dengan uang yang saya raih di dunia nyata.

Saya ngeblog karena saya menyukainya. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, akhirnya saya bisa melakukan apa yang benar-benar saya sukai tanpa harus berhadapan dengan tekanan dari manapun.

Saya ngeblog karena saya suka pamer. Saya suka menunjukkan kepada dunia apa yang sedang saya rasakan. Ketika saya jatuh cinta, patah hati, sedih, senang, marah, kecewa atau apapun itu, saya ingin menunjukkan kepada siapa pun, syukur-syukur kalau subjek yang membuat saya merasakan apa yang saya rasakan membacanya.

Saya ngeblog dengan semangat ingin berbagi. Saya ingin berbagi tentang apa yang saya pikirkan tentang segala sesuatu, meskipun pemikiran saya terkadang tidak penting untuk dibagi kepada siapa pun, meskipun saya tahu di luaran sana banyak sekali orang yang tidak peduli dengan apa yang ada di pikiran saya.

Dan kamu tahu apa yang saja yang telah saya hasilkan lewat blog?

Saya menjadi kaya karena blog. Bukan kaya finansial, tentunya tapi saya lebih kaya dari itu.

Saya mengenal begitu banyak teman-teman baru yang sangat menyenangkan. Orang-orang yang memiliki kualitas spesifik yang selalu sukses membuat saya terperangah dan mereka tentu saja tidak pernah bisa dibeli dengan uang.

Saya mendapatkan begitu banyak pengetahuan baru yang saya peroleh dari membaca blog orang lain atau comment yang muncul ke blog saya. Pengetahuan baru yang sering menginspirasi saya untuk mengkonsep sesuatu yang sangat membantu untuk pekerjaan saya atau sekedar memacu kreativitas saya. Hal tersebut tidak akan pernah bisa saya beli dengan uang.

Dan yang terpenting adalah, saya mendapatkan kebebasan tak terbatas dari blog ini. Saya tidak harus menyimpan segala sesuatu yang ada di kepala saya dengan alasan menjaga perasaan orang lain atau menghindari pandangan-pandangan yang muncul setelahnya.

Pada akhirnya saya hanya bisa tersenyum menghadapi pertanyaan dari teman saya itu. Mungkin dia memang berpikir bahwa sebuah blog sama halnya seperti sebuah pekerjaan yang harus menghasilkan uang bahkan meskipun pekerjaan tersebut adalah bagian dari hobi. Mungkin dia tidak akan pernah bisa mengerti kalau meskipun saya matrealistis, tapi saya tidak mau menilai segala sesuatunya dari uang. Dan mungkin dia tidak akan pernah tahu betapa kayanya saya sekarang meskipun saya tidak pernah mendapatkan uang dari blog saya.

Besok-besok, kalau ada yang bertanya mengenai hal serupa pada saya, maka dengan tegas saya akan menjawab:

“Ini bukan tentang uang, jendral!”

P.S. Gambar diambil dari http://istockphoto.com