Tag Archives: Guy

Single Life

27 Apr

Jadi ceritanya setelah hubungan gue dengan Mr. remove yang ngga dewasa dan membuat gue merasa seperti telah membuat kebodohan terbesar dalam sejarah hidup gue berakhir gitu aja, kehidupan cinta gue kembali acak-acakan. Deket sama beberapa orang tapi yah gitu deh…pada akhirnya mereka semua cuma jadi intermezzo dalam hidup gue (eh ini ngga ada maksud gue mau pamer yah, tapi gimana lagi dong, pasaran lagi naik… pria-pria dari masa lalu mendadak berdatangan kembali hehe…)

Kalo udah begini, yang kelihatan repot banget tuh si Zhe. Repot nerima telepon ngga mutu gue tentang I have no idea what to wear today sementara di lemari gue banyak banget tumpukan baju mulai dari yang sehari-hari gue pake sampai yang cuma 2 jam gue pake sejak pembelian pertama. Repot dengerin dan mengingat-ingat cerita jalan gue dengan mereka.Repot… argh, pokoknya repot segala-galanya deh.

Nah tadi pagi, waktu gue menengok keadaan SOHO-nya yang makin lama nampak makin berantakan, ngga tahu karena bosen direpotin atau karena dia memang sudah benar-benar kerepotan, Zhe mendadak membahas tentang love life gue yang sebenernya nggak layak untuk dibahas.

“Jadi lo mau yah gue kenalin sama temen gue? Dijamin ngga bakalan nyesel deh. POtensial, mapan, mature, dan pastinya jauh lebih baik dibandingin si Mr. Remove itu. Mau ya?”

Ada beberapa hal yang ngga gue suka dari kalimat di atas. Pertama, intonasi kalimat Zhe jauh lebih terdengar seperti sebuah pernyataan BUKAN pertanyaan. Kedua, ekspresinya waktu mengucapkan nama Mr. Remove membuat gue terlihat seperti pecundang yang masih juga belum bisa move on tanpa dia. Ketiga, gue adalah tipe orang yang nggak percaya dengan konsep orang yang lebih baik; buat gue, semua orang tuh terlahir sama-punya kekurangan dan kelebihan masing-masing jadi ngga pernah ada orang yang lebih baik di antara yang lainnya, selama perbandingannya masih manusia dan BUKAN malaikat.

By the way, gue udah cerita belum siy kalo Zhe sangat terobsesi pada usaha perjodohan? Sampai niat mau buka usaha biro jodoh gitu deh. Sialnya, Zhe cuma punya satu penyaluran obsesi: GUE.

Mending kalo yang dijodohinnya emang oke banget, seringnya siy si Zhe lebay aja. Malahan, dia pernah ngejodohin gue sama orang yang bahkan dia sendiri lupa mukanya kaya gimana. See, betapa sialnya temen gue yang satu itu?!

Biasanya siy, gue pasrah aja nerima perjodohan dia. Tapi kali ini gue bertekad untuk ngga segampang itu lagi. Gue capek. Gue lelah. Dan sekarang ini gue lagi nikmatin banget kehidupan 100% single gue (baca: kerja, kuliah, skripsi). Jadi, begitu Zhe menawarkan diri untuk menjodohkan gue lagi dengan pria entah siapa, gue dengan cepat menggeleng.

“Kenapa?”

“Males ah. Gue lagi beneran pengen sendiri dulu. I’m so in love with my single life right now.”

“Ah denial banget sih lo!”

“Denial apa?”

“Yah denial aja. Tahu banget deh kalo sebenernya ngga gitu seneng dengan status single lo itu. Lo bilang lo single and happy itu karena lo pengen nguatin diri lo sendiri kan?”

“Sok tahu lo!”

“Apa sih yang nggague tahu tentang lo?”

“Banyak”

“Ngga mungkin! Udah deh, pokoknya lo tenang aja ya… gue bakalan bantuin lo sepenuh hati sampai akhirnya lo dapet laki lagi…yang potensial!”

“…”

“Cun…, kok lo diem siy?”

“Zhe, pernah kepikiran ngga siy sama lo kalo yang bikin gue ngga happy dengan single life gue itu yah orang-orang kayak lo ini. Orang-orang yang kelihatannya repot banget sama kejombloan gue. Orang-orang yang ngejudge gue ngga happy sama kehidupan single gue sekarang ini. Orang-orang yang panik menghadapi status single gue dan malah kepanikannya bikin gue ngerasa tertekan. pernah kepikiran ngga sama lo?”

“Eeeee….”

“Lagian gue juga masih muda banget. Umur gue baru 22 bulan oktober ntar jadi gue masih punya banyak banget waktu ngga kayak lo yang harus kejar tayang.”

“…”

Skak mat!

P.S. Cuma mau kembali menegaskan kalau gue lagi sangat menikmati kehidupan single gue sekarang ini, jadi mau usaha sampai pantat berdarah-darah juga gue lagi ngga mau aja menerima lowongan perjodohan. Demikian dan terima kasih

[Lagi-Lagi] CINTA!

22 Apr

Udah hampir tengah malem. Harusnya siy gue udah tidur, nyiapin energi buat besok biar nggak tidur waktu ujian lagi. Atau seenggaknya baca-baca dikit, prepare buat ujian besok. Atau seenggaknya gue udah mulai rebahan di kasur, kasian juga ke si badan yang belakangan ini dituntut untuk bermobilitas tinggi, kasian juga sama si otak yang udah mulai capek karena gue menuntutnya untuk berpikir terlalu kerasa belakangan ini.

Singkat kata, harusnya sekarang ini gue udah istirahat. Tapi nggak bisa. Badan emang capek. Otak juga ngga kalah capeknya. Tapi nggak tahu kenapa nggak mau aja istirahat. Kalo udah gini jadi bingung mau ngapain. Mau tidur nggak bisa. Mau chatting juga yang online tinggal sedikit dan bukan tipe yang menyenangkan untuk diajak mengobrol malam. Akhirnyamalah browsing ngga jelas, diselingi acara bengong sampai akhirnya…

Salah sih emang… tapi kepikiran kejadian beberapa bulan yang lalu (atau mungkin beberapa minggu yang lalu? ah gue emang selalu nggak bagus dalam mengingat waktu). Waktu itu, hubungan gue sama si Mr. T yang sekarang suggest untuk menyebut dia Mr. Remove lagi anget-angetnya. Awal-awal hubungan gue dan dia (ngga sudi untuk menyebut hubungan kita lagi), jam segini biasanya gue dan dia lagi teleponan.

Mendadak inget di suatu ritual teleponan gue dan dia, tepat setelah dia mulai flirting sama gue, gue menjawab kalau sebaiknya dia berhenti berekspektasi lebih sama gue, karena someday dia pasti bakalan kecewa karena gue nggak memenuhi ekspektasinya itu. Gue mengingatkan dia untuk meninggalkan gue daari sekarang sebelum dia capek menghadapi sifat impulsif gue. Mengingatkan dia untuk menyiapkan diri menghadapi kompleksitas gue dan kalau memang nggak bisa, lebih baik pergi dari sekarang.

Masih inget banget waktu dia ngejawab kalau dia bakalan berusaha ngertiin gue. Bakalan nerima gue beserta keimpulsifan dan kompleksitas gue. NGgak bakalan ninggalin gue.

Inget juga waktu kita masang tattoo temporary bareng di pergelangan tangan kita. Dia matahari dan gue bulan, complete each other. Waktu itu dia yang ngajak bikin tattoo. Oh ya, dia juga yang ngelepas tattoonya waktu mulai mengering. Kayaknya itu pertama kalinya dia beneran pegang tangan gue di tempat umum deh, di tempat sate padang jalan Balubur.

Inget juga waktu gue dan dia nonton bareng di Blitz trus karena datangnya kepagian dan laper, akhirnya mutusin untuk makan di Quali. Waktu itu gue ngasih dia sesuatu. Sesuatu yang sebenarnya dia punya tapi karena dia butuh uang, dia berniat untuk menjual punyanya itu. Waktu itu dia sempet nolak sih, tapi gue paksa untuk nerima. Inget banget dia bilang kalau dia nggak bakalan ninggalin barang itu. Inget waktu dia bilang untuk secara intens menghubungi gue. Inget waktu dia bilang kalau jalan sama gue selalu menyenangkan karena nggak ada yang dipikirin. Inget waktu dia megang tangan gue di Quali. Inget kelakuan ‘sedikit nakal’ gue dan dia di dalam bioskop. Inget waktu dia bilang gue terlihat cantik banget hari itu.

Masih inget juga waktu gue ada di rumahnya, di tengah obrolan, dia ngirim sms yang isinya: “Boleh ngga aku nemenin kamu sampai sukses nanti?” dan waktu itu gueberasa kayak abg banget. Jantung deg-degan, muka juga kayaknya udah merah banget. Speechless. NGgak usah dilanjutinlah yah apa kejadian selanjutnya.

Masih inget juga waktu hari ulang tahunnya. Dia ke rumah gue, makan bakso yang seporsinya cuma 3000 dan dia makan 2 porsi. Udah gitu, ditemani cuaca di luar yang hujan dan lagu-lagu mellow di MP3 gue, gue kasih dia kado. Satu kotak coklat plus buku yang covernya foto gue dan dia di Asia Afrika. Di dalam buku itu gue tulis kalau itu adalah sahabat keduanya setelah gue. Inget banget waktu dia bilang itu adalah kado terbaiknya, tapi jauh lebih baik lagi gue sebagai sang pemberi kado. Inget banget dia bilang makasih sambil cium jidat gue.

Argh… sebenernya masih banyak banget hal yang gue dan dia lewati bareng yang gue inget. Masih banyaaaak banget. Tapi udahlah nggak mau dibahas karena…

Harusnya, gue ngga percaya gitu aja semua omongan dia. Tapi ngga tahu deh, gue segampang itu aja larut sama dia. Zhe bilang, itu karena dia datang di saat yang tepat-saat dimana gue akhirnya bisa lepas dari bayang-bayang sang mantan sepanjang masa dan mulai mau membuka diri lagi.

Seperti yang gue kira sebelumnya, hubungan gue dan dia nggak berjalan lama. Ngga tahu pasti berapa lama tapi akhirnya selesai juga. Niat untuk tetap berteman tapi ternyata sesuatu darinya membuat gue sangat kecewa. KECEWA BANGET dan akhirnya gue memutuskan untuk nggak kenal lagi dengannya. Yeah, terdengar seperti gue kalah perang sih. Kedengaran ngga dewasa juga. Tapi ya udahlah, untuk soal ini, biarlah gue yang memutuskan sendiri, bahkan ketika keputusan ini salah.

Terus gimana perasaaan gue?

Well, jujur siy awalnya ngerasa drop banget. Sempet nangis-nangis edan sampai nggak tau tempat (lirik Lala), berlanjut sampai nangis-nangis di kamar. Males ngapa-ngapain berhari-hari. Kehilangan fokus hidup (lebaaayyy!!).

Tapi sekarang gue udah baikan kok. Jauh lebih baik daripada masa berkabung waktu itu. Kembali terbiasa untuk ngga berkontak-kontak ria dengannya (hal yang awalnya gue kira bakalan berat banget). Mulai fokus terhadap hal yang seharusnya.

Sekarang, gue kembali skeptis. Skeptis terhadap pria. Skeptis terhadap eksistensi cinta. Mau sampai kapan? Gue juga ngga tau pasti sampai kapan, yang gue tahu, gue bakalan berhenti menjadi orang yang skeptis sampai akhirnya gue jatuh cinta lagi.

Mudah-mudahan nggak ada yang nyadar kalau tulian ini gue bikin dalam keadaan mendadak kangen sama Mr. Remove dan lalu langsung merasa TOLOL.

Belum Ada Judul

18 Apr

Gue emang pernah bilang ke ibu yang satu ini dan yang satu ini juga kalau gue baru akan menjalin hubungan secara serius waktu umur gue menginjak 24 tahun, yang artinya keseriusan dalam ‘berhubungan dengan seseorang’ baru akan gue jalani  2 sampai 2,5 tahun lagi. Itu juga dengan catatan kalo gue beruntung menemukan orang yang tepat secara personal dan tepat untuk diperjuangkan.

Tapi gue rasa nggak ada salahnya kalo kali ini gue mau sedikit berharap. Berharap bahwa pria yang sedang dekat dengan gue sekarang ini adalah pria yang tepat. Berharap kalau dia adalah akhir dari pencarian gue. Berharap kalau gue tidak lagi menemukan orang yang salah. Berharap gue nggak menyimpan terlalu banyak ekspektasi padanya yang pada akhirnya malah mengecewakan gue. Berharap pengalaman gue menemukan orang yang salah sudah cukup sehingga kali ini takdir mempertemukan gue dengan orang yang tepat. Berharap gue nggak lagi menangis karena pria kecuali itu adalah tangis bahagia. Berharap ke depannya nggak ada masalah antara kita, terutama masalah karena jarak jauh yang memisahkan. Berharap kita berdua, terutama gue sudah benar-benar belajar dari kesalahan masing-masing dan kesalahan di masa lalu nggak berulang lagi.

Berharap kalau kebersamaan ini ada untuk selamanya… semoga 😉

So Happy

10 Apr

I still remember that day, that time, that place, and that person (red: you)…

I still remember Bunaken – August 2007

I still remember everything about you…

And now… what more can I say bout…

I’m so happy

So happy to know that I’ll always have you to accompany me

So happy to know that you’ll be there for me even when you’re so far away from me

So happy to know that we’ll still have each other for the rest of our life

And I hope it would be last forever 😉

This One Belong To You

22 Mar

Dear you,

Iya… kamu…

Kamu yang menyita pikiranku akhir-akhir ini, membuat semua fokus teralihkan hanya pada kamu. Kamu yang sempat mengembalikan kepercayaanku pada eksistensi cinta, komitmen, dan pengorbanan. Kamu yang akhirnya menyadarkanku bahwa menjadi makhluk independent terkadang merugikan karena toh pada akhirnya setiap orang (termasuk aku) membutuhkan eksistensi orang lain untuk saling menguatkan atau bahkan cuma sekedar berbagi cerita. Kamu yang sempat memberikan sedikit pencerahan dan kebahagiaan.

Tapi kamu juga temporary. Begitu cepatnya perkenalan mungkin menjadi salah satu alasan kenapa hubungan kita berkesan seperti hubungan instan dan singkat.

Kamu juga membuatku sedih. Membuat aku yang kuat terlihat sangat lemah. Lemah selemah-lemahnya karena kamu berhasil membuat aku menangis, sedih, bahkan hingga sakit.

Dan lalu, dalam hitungan sesingkat perkenalan kita, kamu juga mengubah ketulusan-ketulusanku dalam berbuat menjadi suatu pertanyaan besar. Pertanyaan haruskah aku terus bersikap tulus jika pada akhirnya yang kudapatkan hanya rasa saki. Dan bahkan pertanyaan mengenai eksistensi ketulusan itu sendiri.

Hari ini, entah kenapa aku tidak lagi bisa mengalihkan pikiranku dari kamu. Sementara deadline semakin menipis dan tugas yang harus kukerjakan semakin banyak. Sementara masih ada begitu banyak hal yang harusnya kufokuskan. Kamu tetap tidak bisa beranjak dari pikiranku. Membuat semua yang penting mendadak menjadi tidak penting.

Lalu aku mulai berusaha dengan segala cara untuk menghilangkan fokus ini. Lari keliling lapangan yang pada akhirnya membuat badanku yang sedang kurang sehat menjadi semakin sakit karena aku terlalu lelah. Menelepon beberapa orang teman, berbicara ngalor ngidul tentang kehidupan yang semakin lama terasa semakin kompleks. Menyanyikan lagu-lagu Alanis Morisette. Membaca buku. Menonton film-film drama komedi. Minum kopi. Bahkan sampai mempelajari begitu banyak hal baru. Dan tebak… semuanya itu malah membuatku semakin ingat kamu.

Ternyata kehilangan kamu tidak semudah yang kupikirkan sebelumnya. Kehilangan kamu benar-benar membuatku merasa sakit, capek, lelah, bosan, dan masih banyak lagi emosi lainnya yang membanjiri perasaan ini hingga akhirnya terkumpul menjadi sebuah perasaan yang kusebut: nggak karuan.

Tanpa bermaksud mengingkari atau menyesali kenyataan, tapi hari ini aku benar-benar berharap waktu itu aku tidak ikut dengan temanmu ke sebuah tempat pertemuan kita pertama kali, berharap aku menolak permintaannya untuk nitip transferan, berharap ATM tidak penuh, harapan-harapan yang jika terjadi maka akan membatalkan pertemuan kita.

Lalu jika memang kita harus bertemu, salahkah aku jika aku berharap untuk tidak membicarakan pekerjaan sama sekali. Tidak menjanjikan untuk mencarikan pekerjaan. Tidak memberikan nomor teleponku. Tidak membalas semua sms-sms mu.

Tapi semua itu hanya harapa. Harapan yang malah membuatku semakin sakit.

Hari ini aku benar-benar ingin berbicara semuanya padamu. Berbicara tentang perasaanku. Tapi aku tahu aku takkan mampu mengungkapkan semuanya padamu, maka aku mulai menulis di sini, sebuah media yang mungkin akan berkesan over expose tapi aku tidak tahu lagi bagaimana caranya agar mungkin di satu masa,kamu membaca dan mulai mengerti semua perasaanku.

Kamu membuatku sakit. Sakit sesakit-sakitnya. Bahkan sakit di dada ini, serangan jantung ini sama sekali tidak berarti dibandingkan rasa sakit di hatiku.

Kamu melukaiku dengan ketidakkonsistenanmu. Meski aku tahu pasti kamu memang bukan tipikal manusia yang konsisten, tapi aku benar-benar tidak menyangka dengan perubahanmu yang drastis. Aku jelas tidak dipersiapkan menghadapi sikapmu yang tidak konsisten.

Kamu melukaiku dengan caramu meminta kesempatan kedua padaku. Dengan janjimu untuk berusaha bersikap konsisten tapi lalu yang kulihat kamu hanya berusaha selama 2 hari, setelah itu kamu benar-benar berubah. Bukankah sudah kuingatkan untuk melepasku jika kamu memang tidak bisa konsisten? Bukankah aku sudah sangat meminta untuk menghentikan semuanya karena ketidakkonsistenanmu hanya akan melukaiku?

Kamu melukaiku dengan pikiranmu tentang kamu yang tidak bisa mengimbangi aku, meskipun aku tidak pernah memiilih untuk hidup dalam kehidupanku yang sekarang ini.

Kamu melukaiku dengan ketakutanmu akan aku yang akan mengikatmu. Padahal jika kamu mau mendengarkan sekali saja perkataanku, aku bukanlah tipe orang yang suka mengikat dan terikat.

Kamu melukaiku dengan kebiasaanmu melupakan janji yang kau buat sendiri untukku. Janji-janji kosong yang sekarang kupikir hanya sebuah lips service untuk membuatku merasa tenang tapi pada akhirnya malah melukaiku.

Kamu melukaiku dengan segala keraguanmu. Keraguan yang tanpa harus kujelaskan, aku yakin kamu sudah tahu pasti apa maksudku.

Dan terakhir, kamu melukaiku dengan sikapmu yang tidak tegas dan terkesan menutup-nutupi sesuatu dariku.

Aku hanya ingin kamu tahu semuanya…

And it’s raining hard outside just like what I feel