Spesifik Itu Harus

27 Apr

Sore itu, di tengah hujan besar di sebuah restoran cepat saji, saya dan beberapa orang teman terlibat dalam sebuah percakapan yang absurd. Disebut absurd karena topiknya meloncat-loncat, tidak fokus, dan sama sekali tidak terarah. Saya lupa topik apa saja yang dibicarakan sore itu, tapi saya ingat reaksi mereka ketika saya bilang saya sedang ingin punya pacar.

Mereka, di luar perkiraan saya, terlihat kaget ketika saya menyatakan hal tersebut. Menurut mereka, seorang Senny yang terkenal feminis dan skeptis ketika membicarakan soal cinta tiba-tiba ingin punya pacar adalah kejadian langka dan mengejutkan. Baiklah, jadi menurut mereka orang semacam saya ini tidak wajar kalau ingin merasakan cinta, padahal hal itu kan manusiawi sekali… jangan-jangan selama ini saya tidak dianggap manusia oleh teman-teman saya itu (abaikan).

Setelah meyakinkan teman-teman saya itu kalau saya benar-benar serius ingin punya pacar, teman-teman saya pun akhirnya bertanya kriteria lelaki seperti apa yang saya inginkan untuk dijadikan pacar. Maka dengan antusias sekali, saya pun menceritakan tentang spesifikasi laki-laki yang saya inginkan. Untuk seorang yang demanding seperti saya, harusnya mereka tidak kaget kalau saya memiliki daftar yang panjang untuk itu, tapi reaksi mereka sungguh jauh di luar perkiraan saya. Waktu itu reaksi mereka…

“Busyet dah, lo cari calon pacar apa calon pegawai? Banyak amat mintanya?”

Hingga saat posting ini ditulis, saya masih belum merasakan ada yang salah dari memiliki daftar yang panjang dan kriteria yang detail untuk calon pasangan saya. Sebaliknya, saya malah merasa hal tersebut adalah hal yang wajar dan sangat penting untuk dilakukan.

Menurut saya, penting bagi seseorang memiliki kriteria yang detail dan sangat jelas untuk calon pasangannya kelak. Hal tersebut menunjukkan bahwa orang tersebut tahu apa yang dia inginkan dan lebih fokus dalam masa pencarian pasangan. Dengan adanya daftar yang detail mengenai calon pasangan, maka seseorang tidak akan membuang-buang waktunya untuk berkencan dengan seseorang yang membuatnya tidak akan merasa nyaman.

Selain itu, sebuah kriteria yang spesifik juga menghindari diri dari kemungkinan terjadinya pertengkaran ketika sudah berhubungan akibat pasangan tidak memiliki spesifikasi seperti yang diinginkan. Saya misalnya, dengan adanya daftar yang detail, tentu saja saya tidak harus khawatir dan lalu dibuat emosi karena pasangan saya datang terlambat saat kencan, membiarkan saya membayari tagihannya, memakai sandal ketika sedang jalan dengan saya, blablabla yadaa yadaa. Hubungan akan terasa lebih aman dan nyaman karena orang tersebut sudah mendapatkan apa yang saya inginkan.

“Tapi ‘kan dalam sebuah hubungan pasti selalu ada rasa tidak aman dan nyaman, kecuali kalau pasangan yang kita dapatkan sempurna, which is nobody’s perfect.”

Saya mengangguk menyetujui pernyataan teman saya tersebut. Tidak ada seorang pun yang terlahir sempurna di dunia ini, maka dari itu ketika membuat kriteria calon pasangan otak perlu dipakai, berpikirlah logis dalam menentukan kriteria. Jangan sampai terjebak dengan kriteria sendiri yang akhirnya membawa kita pada kejombloan seumur hidup.

Lalu mengenai akan selalu ada titik dimana pihak-pihak yang terlibat dalam sebuah hubungan merasa tidak aman dan tidak nyaman, saya pun menyetujuinya. Di sini komunikasi memiliki peran yang sangat besar dan penting dalam sebuah hubungan, agar ketika pihak yang terlibat dalam sebuah hubungan sedang merasa tidak aman atau tidak nyaman, masing-masing pihak dapat menegosiasikannya sehingga mencapai win-win solution dan hubungan yang berjalan pun dapat terselamatkan. Lagi pula, saya tidak pernah menyatakan bahwa adanya kriteria yang detail akan menjamin secara 100% hubungan akan berjalan aman dan nyaman, hanya saja jika dari awal seseorang sudah mengetahui apa yang diinginkannya, tentu saja kemungkinan bertengkar atau merasa kecewa karena tidak memiliki apa yang diinginkan menjadi lebih kecil.

“Tapi kita ‘kan nggak pernah tahu dengan siapa kita akan jatuh cinta, gimana kalau suatu saat nanti kita malah jatuh cinta dengan orang yang sama sekali tidak termasuk dalam daftar kita?”

Begitu kata teman saya yang satunya lagi. Saya hanya tersenyum. Urusan perasaan memang kompleks, tapi mengingat saya ini orang yang demanding dan skeptis ketika membicarakan soal cinta, harusnya teman saya itu tahu kalau sulit bagi saya (bahkan hanya) untuk membayangkan diri saya jatuh cinta pada pria yang di luar daftar saya.

Pada akhirnya jika membicarakan sebuah hubungan dan calon pasangan yang ideal, tentu saja akan bersifat subjektif. Maka dari itu tidak heran jika hingga saat ini saya dan teman-teman saya masih belum bersepakat mengenai hal ini. Bagaimana dengan kamu?

2 Responses to “Spesifik Itu Harus”

  1. Cahya April 27, 2011 at 7:05 pm #

    I don’t have any list, but I have a life to enjoy, who knows love would come, or maybe shall never become at all.

  2. Asop April 28, 2011 at 11:23 am #

    Wow, punya daftar kriteria untuk calon kekasih itu bagus, asal kriterianya masuk akal aja.:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: