Archive | 11:42 am

Undefined Relationship Part Two

10 Dec

“Lo kenapa nggak pacaran aja sih sama dia, Sen?”

“Penting ya?”

“Iya dong. Biar hubungan lo sama dia jadi lebih pasti dan terarah.”

Saya tersenyum mendengar jawaban teman saya itu. Pertanyaan soal kenapa saya tidak pacaran dengan setiap lelaki yang dekat dengan saya terdengar sangat familiar di telinga saya dan reaksi saya masih sama setiap kali diberikan pertanyaan tersebut: balik bertanya apakah penting untuk saya berpacaran dengan lelaki tak terdefinisi saya.

Menurut teman saya itu (dan teman-teman saya lainnya baik yang saya kenal secara dekat maupun hanya selewat), status ‘pacaran’ penting eksistensinya agar sebuah hubungan lebih pasti dan lebih terarah. Saya… tidak percaya dengan jawaban itu.

Untuk saya, status ‘pacaran’ hanyalah sebuah label yang tidak memberikan pengaruh signifikan terhadap kepastian atau tujuan berlangsungnya sebuah hubungan.

Saya adalah tipikal orang yang sangat percaya bahwa tidak ada yang pasti di dunia ini, terutama dalam hal berhubungan. Orang yang menikah saja bisa berakhir dengan perceraian, apalagi yang pacaran. Tidak lantas dengan adanya status, hubungan tersebut pasti berakhir bahagia.

Lalu apakah dengan adanya status, maka sebuah hubungan akan lebih terarah dan memiliki tujuan? Saya rasa tidak. Belajar dari pengalaman saya terdahulu, ditambah dengan pengalaman teman-teman saya, banyak hubungan yang berlabel tapi tidak memiliki tujuan. Pacaran hanya untuk senang-senang saja. Pacaran hanya sebagai ajang pamer status kalau mereka tidak jomblo dan sudah laku oleh orang lain. Pacaran tapi dari segi mental masih belum siap, dalam artian masih selalu mencari yang lebih dan ketika menemukan yang lebih dan sama-sama mau, berakhir pada perselingkuhan.

“Jadi lo lebih milih stay di sebuah hubungan yang beresiko sewaktu-waktu laki lo diambil orang lain karena nggak ada status?”

Saya mengangguk. Akan jauh lebih mudah untuk saya ketika saya harus mengakhiri sebuah hubungan karena salah satu pihak yang terlibat, baik saya maupun dia, tertarik dengan orang lain dan memilih orang itu. Lagian, bukankah soal perasaan adalah satu hal yang tidak bisa dikontrol sehingga kemungkinan salah satu pihak tertarik pada orang lain itu akan selalu ada baik dalam hubungan tak terdefinisi seperti yang saya jalani atau hubungan dengan status seperti orang pada umumnya?

Untuk saya, hal terpenting dalam sebuah hubungan bukan terletak pada eksistensi sebuah status, melainkan dari perasaan antara pihak-pihak yang terlibat. Selama saya menjalani hubungan dengan lelaki tak terdefinisi saya ini, saya merasa nyaman, aman, percaya, dan menikmati hubungan kami, dan rasa seperti itu bisa saja tidak saya rasakan lagi ketika sebuah status mengikat kami berdua.

Jadi kalau pihak-pihak yang terkait dalam sebuah hubungan merasa sama-sama sayang dan enjoy kenapa mesti repot-repot dikasih label ‘pacaran’ sih?