Archive | 9:33 am

Bunuh Gue….

12 Sep

To Inu and Zhe:

Remember when I told you to kill me whenever I ask? Well, please kill me NOW!

Gue serius. Gue beneran udah capek banget menghadapi ini. Mau teriak juga suara udah habis. Mau nangis juga udah nggak bisa ngeluarin air mata lagi.

I feels like I’m in my limit. Batas dimana gue udah nggak sanggup lagi menghadapi segalanya. Batas dimana gue beneran pengen MAMPUS.

So can you just kill me NOW??!

Karena kalau nggak gue [mungkin] bakalan bunuh diri. Atau mungkin gue bakalan terkena sakit jiwa akut, sakit jiwa dalam artian yang sebenernya maksudnya.

Otak gue kembali kritis…

Ini sangat menyedihkan karena justru di saat gue mulai mengembalikan kepercayaan gue pada lelaki, di saat gue mulai berpikir untuk membangun komitmen dengan seseorang (yang sempat gue hindari karena gue nggak percaya akan eksistensi cinta), di saat gue mulai kembali mengawali segalanya… gue justru harus mengalami ini.

Dan gue sangat terluka. Sakit sesakit-sakitnya. Jatuh sejatuh-jatuhnya.

Nggak ada satu kata pun yang bisa menggambarkan betapa dalam rasa sakit yang gue rasain.

jadi… bunuh gue… bunuh gue… bunuh gueeeeee….

KArena gue sudah nggak tahan lagi dengan pelecehan seksual ini!

hixhixhix… 😦

tentang Zhe

12 Sep

Terpaksa bikin postingan ini sebagai imbalan dia yang akhirnya termakan bujuk raju gue untuk bikin blog.

Zhe ini adalah pasangan kumpul kebo gue, mengingat gue dan dia sering banget sleep over bareng. Berteman dengan Zhe beneran bikin hidup gue sedikit repot apalagi kalo dia udah ada maunya dan harus diturutin saat itu juga. Nggak jarang gue harus bangun tengah malam, cuma buat nemenin dia cari kopi atau es krim.

Tapi so far… Zhe adalah teman terbaik gue. Teman yang bakalan selalu ada waktu gue susah atau senang. Teman yang selalu ada di pikiran gue pertama kali dalam setiap event-event berarti dalam hidup gue. Teman yang sangat mengerti emosi gue yang flkutuatif dan cara pikir gue yang complicated. Teman yang selalu negrawat gue kalo gue lagi sakit baik itu sakit secara fisik maupun secara hati.

Curhat sama Zhe bikin gue merasa bebas dan nggak perlu takut. Bebas cerita apa pun sampai hal-hal yang sangat private. Gue nggak perlu takut mendapat judgement yang nggak-nggak kalau gue cerita sama Zhe, even cerita tentang huge mistake yang gue lakuin sekali pun. Curhat sama Zhe nggak bakalan dapetin jawaban yang sangat bantu kayak “Gue ngerti..” atau sejenisnya, tapi curhat sama Zhe bakalan beneran bikin hati tenang dan masalah jauh lebih ringan.

Zhe juga partner in crime gue kalo gue dan dia lagi sama-sama pengen ‘nakal’. Clubbing bareng, flirting bareng, sampe melakukan aksi drama bareng.

By the way, nggak peduli seberapa besar susah yang dia kasih dalam hidup gue, kenal sama Zhe beneran berkah buat gue dan mengutip kalimatnya Gossip Girl, “Who needs army if I have a friend like her?”

Karena… mengenal Zhe membuat gue merasa nggak sendirian lagi, merasa gue selalu dilindungi, dan merasa gue selalu tertolong. If I stay sane until now, well.. it’s all b’coz of her.

Love you sis! OUch… sounds like lesbian!

Dan gue sangat sedih waktu lo bilang lo bakalan absen di ulang tahun gue tahun ini:(