Archive | 3:53 am

Suster Zhe

21 Aug

Seudah kopdar kemaren Senin, gue sakit. Begitu pulang, badan gue kerasa lemes banget, perut gue mual, jantung berdegup kencang, dan kepala gue pusing. Keringat dingin udah mulai banjir. Bukan… ini bukan efek dari ketemu Mas Jay atau pria waras lainnya yang setipe Mas Jay. Bukan juga gara-gara debt collector nagih hutang makan somay gue yang udah numpuk. Tapi gue beneran sakit.

Terus… dengan sisa tenaga yang gue punya, gue akhirnya memutuskan untuk telepon Zhe. Dan eng…ing..eng… temen gue yang nggak guna itu ternyata langsung datang dan menjemput gue nginep di apartment-nya di Setia Budhi.

Jadi, selama gue sakit Zhe resmi menjadi suster gue. Dia yang ngurus segala keperluan gue, mulai dari makan sampe minum obat… See, ternyata manusia laknat ini bisa juga jadi orang yang berguna bagi kehidupan gue.

Selasa paginya Zhe bawa gue ke dokter. Analisa dokter masih sama. Gue positif… positif sakit jiwa. Dan untuk membantu kesembuhan jiwa gue, dokter membekali gue dengan obat-obatan sialan yang (maaf banget ya, Zhe) cuma gue minum di depan suster laknat gue yang satu ini.

Semalam, gue masih di tempatnya Zhe. Sempet ngobrol gila sampe subuh dan akhirnya Zhe menyimpulkan sesuatu tentang penyakit jiwa stadium lanjutan gue ini.

Zhe bilang kalo gue harus cari cowok karena dia pikir kalo gue punya cowok, kehidupan gue entah kenapa jadi lebih gampang dalam segala hal. Zhe bilang aura gue lebih keluar kalo gue punya cowok dan itu bikin segala hal dalam kehidupan gue jadi positif.

Umm… waktu Zhe ngomong itu siy gue cuma manggut-manggut nggak jelas doang tapi sekarang gue mulai kepikiran juga…

Gue rasa… udah waktunya buat gue cari laki… melepaskan status single, available, but not looking dan menggantinya dengan single and fully available.

So guys… would u date me?