Murka

7 Jul

Gue nggak tahu apa yang terjadi sama gue belakangan ini. Satu-satunya hal yang gue tahu adalah gue mendadak menjadi manusia yang sensitive, emosi gue yang udah mulai stabil balik lagi jadi impulsive, dan semua yang ada di sekitar gue-apa yang gue lihat, denger, atau rasain dicerna negatif habis-habisan oleh otak gue.

Dan mood gue yang nggak banget itu dengan sukses membuat gue murka, Zhe murka, dan akhirnya kita berantem.

Semuanya dimulai dari…

GUe dan Zhe janjian di Coffee BEan BSM. Tadinya gue udah nolak acara ketemuan kali ini, mengingat mood gue yang berantakan nggak memungkinkan diajak keluar tapi Zhe terus maksa dan dia bilang ada proyek iklan yang harus gue kerjain untuk butiknya.

Jadi… karena duit dan Zhe adalah sahabat terbaik gue, akhirnya gue memutuskan untuk pergi dengan setengah hati dan berharap dengan sangat nggak bakalan ada satu kejadian pun yang bikin emosi gue kembali memuncak.

Terus gue datang… as usual… mengingat gue adalah makhluk paling on time sejagad raya… gue datang sekitar 15 minutes earlier dan mengingat kebiasaan Zhe yang suka ngaret, maka gue wajar banget kalo begitu gue datang, penampakan makhluk laknat sialan itu sama sekali belum ada.

Gue telpon dia, nggak diangkat. Akhirnya gue memutuskan untuk nunggu, kesel banget karena Zhe maksa banget buat gue datang on time tapi dianya malah ngaret.

Terus gue nunggu dia… Oh ya, sejak mood gue kembali fluktuatif, kebiasaan merokok gue yang udah mulai hilang balik lagi jadi… ditemani dengan caramel latte dan Dunhil Menthol, gue nunggu Zhe.

15 menit….

30 menit…

50 menit…

1 jam…

Gue udah mulai hipertensi. Hp Zhe masih nggak diangkat. Percuma punya 2 hp kalo ditelponin nggak diangkat. Gue mulai menyumpah serapah di dalam hati. Binatang-binatang kesayangan gue mulai keluar, ada babi, monyet, cumi, biyawak, anjing, dan binatang-binatang lainnya yang kalo dikumpulin cukup untuk bikin satu kebun binatang yang lebih gede dari Ragunan.

1 jam lewat beberapa menit, tepat di saat gue memutuskan untuk balik aja, Zhe baru datang. Dengan cueknya dia menyedot minuman gue tanpa permisi. Gue mendelik jutek, berharap dia tahu kalo gue beneran marah dengan keterlambatannya kali ini. Hasilnya? Percuma karena Zhe malah dengan cueknya merampok Dunhil Menthol gue dan memulai ocehan nggak mutunya tentang kenapa gue merokok lagi dan betapa rokok nggak baik untuk dijadiin pelarian (numpang tanya ya, mbak… selama ini siapa yang lebih parah ngerokoknya?!).

GUe masih mencoba buat sabar, tapi nggak bisa dan akhirnya… Zhe sukses membuat gue murka. Yup, gue murka… sangat murka. Gue dengan nada datar tapi kalimat tajam khas gue kalo lagi marah, sukses menyinggung Zhe. Dan akhirnya kita berdebat. Sempat jadi perhatian om-om yang duduk nggak jauh dari kita tapi gue nggak peduli.

As a normal relationship, gue sama Zhe emang seringkali berdebat atau berantem. Tapi kali ini adalah pertengkaran kita yang paling parah. Sampai akhirnya Zhe dengan gaya aristokrat khasnya meninggalkan gue sendirian di Coffee Bean. Meninggalkan gue bukan dengan kata ‘bye’ atau something yang wajar diomongin sebagai tanda perpisahan melainkan…

“gue nggak ngerti apa yang terjadi sama lo tapi yang jelas mendingan lo selesaiin urusan lo dulu deh sampai akhirnya kita bisa ketemu lagi!'”

Sekarang… 2 hari sejak pertengkaran itu…

Gue dan Zhe masih belum juga ada contact. Padahal biasanya kalo kita berantem, paling lama juga satu jam.

Bingung…

Mau minta maaf tapi gengsi.

Berharap Zhe minta maaf duluan juga nampaknya bakalan lama mengingat Zhe punya level gengsi yang sama tingginya sama gue.

Sebenernya Zhe bener banget siy. Gue nggak seharusnya jadiin keterlambatan dia sebagai objek kemarahan terpendam gue dan harusnya gue nggak sekeras itu sama Zhe.

Arrrggghhh…

DAMN!

I miss her so bad!

13 Responses to “Murka”

  1. nokiafandi July 7, 2008 at 8:21 am #

    klau mau merubah kebiasaan orang emang susah, tp klau kita udah tau klau dia suka ngaret, ikutan ngaret juga.

    ya jangan main gengsi klau mau baikkan, semakin cepat semakin baik

  2. lala July 7, 2008 at 8:45 am #

    pertamaaax… *pake nada berbisik*

    mungkin mau dateng bulan jweng??… ato om???….

  3. fenny July 7, 2008 at 8:59 am #

    ayooo.. minta maap bukan berarti kalah kan? minta maap bukan berarti bersalah kan? wanita memang begituh, maunya yg cowo duluan blg maap kkekekeke… cayooo!

  4. tanteh anggaaa July 7, 2008 at 10:21 am #

    kok gak ada adegan…. “tampar-tamparannn seeeh”?

    GAG SERUUUW…

    udahlah buww,,, minta maap ajeh.
    lebih muliah…
    udah gak jaman ambek-ambekkan mahh…
    itu kata Aa Gym loww…

  5. funkshit July 8, 2008 at 5:16 am #

    Ah.. inilah salah satunya fungsi blog. . .
    mari berdamai. . .

    btw.. sekali2 kamu sengaja datang telat 2 jam deh .. . liat reaksinya😀

  6. macangadungan July 8, 2008 at 12:08 pm #

    gue jg pasti bete sih disuruh nunggu satu jam trus tauk2 dimarahin gara2 ngrokok.
    mannnn…. gue ngerokok tp ga nyusahin org gitu looocchhh (kok jadi gue yg emosi?? XDDDD)
    tp… Best Friend is number one lahh… gue jg baru2 ini slek ma sohib. tapi malah jadi malu sendiri, udah tua masih main berantem2an ama sohib. hihiiihi…
    mudah2an skrg udah baikan ya!

  7. Yudha P Sunandar July 8, 2008 at 7:37 pm #

    tenang… tenang…
    pikirkan dengan tenang…
    coba, lain kali, kalo janjian harus sesuai dengan jam di negara lu berada. kalo di indonesia, janjian jam 9, berarti harus dateng jam 10. masalah pengertian aja.😀

  8. bodhi July 9, 2008 at 1:33 am #

    MATAKNA KULIAH… SP sip banget sen apalagi magang!! Jago maneh lamun teu stress..

  9. vidya July 9, 2008 at 2:51 am #

    Hmm.. yeah.. masalah pengertian aja si.. Elu terbiasa tepat waktu, tapi Zhe ga begitu. Mungkin lu yang call or SMS Zhe duluan, bilang apa yang mengganjel. Bilang lu kemarin kesel banget karena nungguin dia lama banget datang, ditambah mood yang kurang Ok. Mudah-mudahan Zhe ngerti. Dan buat Zhe…, menunggu itu pekerjaan yang ga enak banget loh.. JAdi, biasain tepat waktu yaa.. JAdi mungkin Zhe mesti ngertiin juga. Saling ngertilah, intinya.. HEHEHEHE.. ^_^ Moga cpt baekan ya non..

  10. ichanx July 13, 2008 at 7:19 pm #

    damai… damai….. cari positifnya aja lah… gak enak kan kalo marah2an ma sobat…🙂

  11. ilham saibi July 16, 2008 at 1:54 am #

    hahahha, bener tuh saran funkshit. coba kamu yang telat 2 jam, apa reaksi Zhe

    btw, funkshit sering maen kesini ya?? *lirik lirik curiga senyum binal funkshit”

  12. natazya July 19, 2008 at 6:08 am #

    kaw kok bisa berantem lama lama dengan BFF mu beb??? hayoh hayoh hayoh baekaaaaannnn

    i know.. it must be sucks!!!
    😀

  13. bebex July 20, 2008 at 4:02 am #

    jah
    masih ngerokok lo
    da ga jaman crut
    asikan juga ngemil😀 ahiaksss!! ^^

    ps : kalo kangen ama gue kan bisa langsung telpon hun😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: