Archive | April, 2008

How To Look GREAT for… FREE

29 Apr

Ada tips nih… sebenernya bukan ide orisinil dari gue, tapi lumayanlah buat di-share sama kalian semua. Tapi sebelum gue memulai tipsnya, izinkan gue untuk bercerita terlebih dahulu…

Jadi…, kemaren si ibu laknat dan biadab yang selalu setia menjadi pertner in crime-nya gue ngajak gue ketemuan. Tapi… dasar manusia sial, waktu gue samperin ke rumahnya, tuh anak msh mandi. Dan secara nungguin ibu yang satu itu sama lamanya kayak nungguin jodoh, maka gue dengan gencarnya menyerang kamar mandi dengan ocehan nggak penting gue tentang betapa pentingnya jadi orang yang on time dan betapa banyaknya waktu berharga gue terbuang sia-sia cuma buat nungguin makhluk nggak penting bernama Zhe.

NGgak ngerti karena emang gue dengan gaya ganggu gue atau karena dia emang males dandan, dia langsung gue ngajak jalan. Sempet takjub juga ngelihat ibu dandy yang satu ini mau kluar rumah tanpa dandan sekali pun (dia bahkan nggak pake lotion sama sekali). As usual, PVJ adalah tujuan utama kita.

Jadi ini dia tips dari Zhe-sang manusia banyak akal. Oh ya, WARNING: kalo kamu nggak bagus dalam akting, then do NOT do it!

HOW TO LOOK GREAT FOR FREE

  1. Untuk lotion, masuk ke tenant body shop terus cobain sample Body butter. Ada alesan knp kamu hrs pake body butter. Pertama, body butter bikin kulit kamu jadi mengkilap, sangat membantu bikin kamu nampak seksi. Kedua, aroma body butter sangat kuat dan tahan lama, jadi even nggak ada parfum juga kamu bisa wangi. Ketiga, body butter tahan air jadi biar kamu keujanan atau kulit kamu kesiram air juga bakalan tetap kerasa halus.
  2. Untuk parfum, masuk ke tenant yang jualan parfum atau dept. store sejenis Sogo atau Metro. Di tempat ini, selalu ada sample parfum. Pilih parfum yang kamu suka, terus semprotin di bagian yang kamu mau. Eh ya, tapi nyemprotnya kira-kira juga, jangan sampai kamu malah nampak abis mandi parfum.
  3. Untuk lipstick, bedak, dan peralatan lenong lainnya bagian wajah, then… cari merk yang lagi promo, biasanya mereka adain free sample plus gratis make over. LUmayan kan, udah pake kosmetik gratis, didandanin pula! Nah, kalo kamu takut dicemberutin mbak2 yang jaga tokonya, bikin aja bon tapi nggak usah ditebus.

Huehe… gmn sama tipsnya?

Berguna banget ‘kan? Atau malah nggak mutu?!

Ah ya sutralah… gue mau melanjutkan proyek menulis gue yang selalu terhambat sindrom putus di tengah jalan. NGgak penting banget yak?!

Btw, miss y’all guys!

Another Story About Me And Zhe

1 Apr

Akhirnya ketemu juga sama si Zhe. Dulu siy hampir setiap hari gue sama Zhe jalan bareng, hampir setiap hari juga kita sleep over bareng, tapi setelah butik Zhe buka dan gue mengambil 2 pekerjaan sekaligus, waktu kita akhirnya nggak fokus dan susah banget buat dicocokinnya.

Tapi… setelah pending sekian lama, setelah banyak rencana yang¬† selalu aja batal di tengah jalan, setelah susah payah sampai pantat berdarah-darah menemukan waktu yang pas biar kita bisa seharian jalan bareng, akhirnya ada juga waktu yang pas.

Jadi ceritanya kemaren kita jalan bareng. Janjian di PVJ dan sempet dibikin murka juga sama si Zhe yang datang telat hampir stengah jam, dengan muka innocent sok nggak ada salahnya, cengar-cengir, dan bilang kalo dia telat gara-gara dia tukar tambah hp-nya dulu.

WHAT??!!

Dia bikin gue nunggu stengah jam cuma demi hp?! Jadi sekarang persahabatan gue sama Zhe cuma sebatas hp doang? Jadi sekarang hp jauh lebih penting dari gue?!

Dasar manusia laknat!

Terus perjalanan dilanjutkan dengan acara makan bareng di Katjapiring, terus karaokean. Nothing’s special. Really! Karena kegiatan seperti ini sebenernya udah biasa banget buat gue sama Zhe, tapi kali ini terasa lebih menyenangkan karena udah lama banget nggak ketemu sama Zhe.

Seudah puasa karaokean (dengan cuma 2 lagu aja yang bisa selesai tanpa skip di tengah jalan) , gue dan Zhe belanja di Carrefour. Niatnya siy kita mau masak spaghetti di tempatnya Zhe. FYI, guys: spaghetti buatan ibu yang satu ini paling enak sejagad raya! (okay, it’s sounds too much).

Langsung pulang (kali ini nggak ada agenda windows shopping yang berujung pada belanja, sumpah!) ke tempatnya Zhe karena Zhe nyulik gue buat nginep di tempatnya and then…

Rebutan maen komputer. Serius! I know it’s sounds childish! Tapi kita rebutan maen game di komputer. JAdi ceritanya komputernya Zhe baru nge-install game Wedding Dash dan dasar aja kita berdua nggak dewasa, akhirnya kita saling bergerilya memperebutkan giliran maen komputer…

Huehe…

Capek maen komputer (yang akhirnya dimenangkan oleh Zhe yang meskipun nampak sangat wanita tapi dalamnya sangat barbar), kita masak.

Iya, masak!

Weits… jangan pernah menyepelekan kemampuan masak gue karena… emang gue nggak bisa masak sih hehe…

NIatnya siy waktu masak mau ngikutin gaya chef di hotel-hotel dengan motong bawang a la mereka, tapi yang ada malah tangan yang berdarah-darah kena pisau. NIatnya siy mau ngikutin gaya chef di tv-tv yang ngaduk masakan dengan ngelempar-lemparin, tapi yang ada malah dapur yang jadinya berantakan. Niatnya mau banyak gaya, tapi yang ada malah kacau.

Tapi sekacau apa pun, spaghetti yang kita masak (kita?! Zhe doang kaleee!!!) teteup enak kok! Dan tentunya sekacau apa pun, masak bareng Zhe (atau tepatnya nonton Zhe masak) tetap jadi hal yang menyenangkan.

Malemnya, kita pillow talk. Curhat tentang banyak hal yang biasanya cuma bisa diomongin lewat telepon atau e-mail doang. Terus… sebelum tidur Zhe sempat bilang sesuatu yang sangat menyentuh gue, dia bilang…

‘I’m proud to have a bestfriend like you! Lo selalu bisa mengatasi semuanya dengan baik, lo kuat banget, sen! Kalo gue jadi lo, gue bisa gila kali! Sen… nggak usah mikirin pria-pria yang datang dan pergi ke kehidupan lo dengan gampang cuma karena alasan lo terlalu independent atau lo terlalu kuat, atau apa pun itu, mereka mungkin ngerasa terintimidasi aja kali! Buat gue, Sen… lo jauh lebih canggih dari siapa pun! Cara pikir lo, sudut pandang lo, cara lo menghadapi segala sesuatu jauh lebih maju dari siapa pun, terutama dari temen-temen seumur lo. GUe bangga sama lo, Sen! Please don’t change!’

sumpahnya waktu itu gue pengen nangis banget! TErharu! NGgak nyangka Zhe bakalan ngomong kayak gitu… tapi jaim aja di depan Zhe soalnya kalo ibu laknat yang satu itu tahu gue nangis, pastinya gue bakal dicela habis-habisan.

 Keep smiling, keep shining
Now that you can always count on me
for sure
that’s what friends are for